Selasa, 22 November 2011

Mengikuti angenda kucing seharian


Sebuah penelitian menjawab beberapa pertanyaan mengenai kehidupan kucing di luar ruangan. Apa yang kucing lakukan sepanjang hari? Apa seekor kucing berkumpul dengan kucing-kucing lain?

Proyek penelitian mengikuti jejak 42 kucing di luar rumah. Beberapa kucing tidak memiliki tuan, sementara lainnya merupakan peliharaan. Mereka dilacak selama dua tahun oleh para peneliti dari University of Illinois.

Secara total, kucing-kucing itu memiliki area seluas sekitar 2.500 hektare di sekitar Urbana dan Champaign. Luasnya teritori itu ternyata mengejutkan. Sebuah kucing liar jantan malah memiliki area penjelajahan seluas nyaris 550 hektare, mencakup daerah kota dan pinggiran, pemukiman dan pertanian, hutan dan padang rumput.

"Sepengetahuan saya, kucing itu tidak mendapat makanan dari manusia, tapi bisa bersaing dengan adanya anjing hutan dan rubah," kata Jeff Horn, eks siswa di Department of Natural Resources and Enviromental Sciences, yang memimpin studi.

Penelitian juga mendapati bahwa kucing peliharaan biasanya berada pada jarak sekitar 0,8 hektare dari rumah. Meskipun demikian, "Beberapa pemilik kucing mengaku kaget mengetahui kucing mereka bisa pergi sangat jauh," jelas Horn.

Horn dan rekannya mendapati adanya perbedaan antara kucing peliharaan dan kucing liar. Kucing peliharaan hanya melakukan aktivitas petualangan, seperti berlari dan mengendap, sekitar 3 persen dari seluruh waktu mereka. Sementara kucing liar aktif 14 persen dari seluruh waktu mereka. "Mereka harus bekerja lebih keras untuk mendapat makanan," Horn berpendapat.

Sebagian besar kucing, baik peliharaan maupun liar, didapati berada sekitar 300 meter dari hunian manusia. "Kucing liar juga selalu berada di sekitar bangunan," kata Nohra Mateus-Pinilla yang turut serta dalam studi. "Mereka masih punya ketergantungan kepada kita."

Apakah kucing bisa berkumpul? Jawabnya: tidak. Para peneliti pernah mendapati kucing liar mengusir kucing lain yang masuk ke dalam lumbung kekuasaannya. Sebuah penelitian lain, yang dilakukan oleh Richard Warner sebelum penelitian ini, mengungkap bahwa penyebab kematian kucing terbesar adalah kucing lain dan penyakit. Warner juga terlibat dalam penelitian kali ini. Hasilnya akan diterbitkan dalam Journal of Wildlife Management.

http://sains.kompas.com/read/2011/06/01/15401630/Mengikuti.Agenda.Kucing.Seharian

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar